Pengertian Negara Maju Dan Negara Berkembang

Pengertian Negara Maju Dan Negara Berkembang

Pengertian Negara Maju Dan Negara Berkembang

Negara maju adalah sebutan untuk negara yang menikmati standar hidup yang relatif tinggi melalui teknologi tinggi dan ekonomi yang merata. Kebanyakan negara dengan GDP per kapita tinggi dianggap negara berkembang.

Namun beberapa negara telah mencapai GDP tinggi melalui eksploitasi sumber daya alam (seperti Nauru melalui pengambilan fosfor dan Brunei Darussalam melalui pengambilan minyak bumi) tanpa mengembangkan industri yang beragam, dan ekonomi berdasarkan-jasa tidak dianggap memiliki status ‘negara maju’.

Pengamat dan teoritis melihat alasan yang berbeda mengapa beberapa negara (dan lainnya tidak) menikmati perkembangan ekonomi yang tinggi. Banyak alasan menyatakan perkembangan ekonomi membutuhkan kombinasi perwakilan pemerintah (atau demokrasi), sebuah model ekonomi pasar bebas, dan sedikitnya atau ketiadaan korupsi. Beberapa memandang negara kaya menjadi kaya karena eksploitasi dari negara miskin pada masa lalu, melalui imperialisme dan kolonialisme, atau pada masa sekarang, melalui proses globalisasi.

Contoh Negara Maju

Organisasi seperti Bank Dunia, IMF, dan CIA, biasanya setuju bahwa sekelompok negara maju termasuk:

Anggota Uni Eropa:

  1. Austria
  2. Belgia
  3. Denmark
  4. Finlandia
  5. Perancis
  6. Jerman
  7. Yunani
  8. Irlandia
  9. Italia
  10. Luxemburg
  11. Belanda
  12. Portugal
  13. Spanyol
  14. Swedia
  15. Britania Raya

Pengertian Negara Berkembang

Negara berkembang adalah istilah yang umum digunakan untuk menjelaskan suatu negara dengan kesejahteraan material tingkat rendah. Karena tidak ada definisi tetap negara berkembang yang diakui secara internasional, tingkat pembangunan bisa saja bervariasi di dalam negara berkembang tersebut. Sejumlah negara berkembang memiliki standar hidup rata-rata yang tinggi.

Negara yang memiliki ekonomi yang lebih maju daripada negara berkembang lainnya, namun tidak sepenuhnya menampakkan tanda-tanda negara maju dikelompokkan dalam istilah negara industri baru.

Kritik atas istilah ‘negara berkembang’

Ada berbagai kritik terhadap pemakaian istilah ‘negara berkembang’. Istilah ini menekankan inferioritas sebuah ‘negara berkembang’ jika dibandingkan dengan sebuah ‘negara maju’ yang tidak disukai oelh banyak negara. Istilah ini seolah menekankan sebuah negara agar ‘berkembang’ mengikuti model pembangunan ekonomi tradisional ‘Barat’ yang tidak diikuti beberapa negara seperti Kuba.

Istilah ‘berkembang’ berarti mobilitas dan tidak mengakui bahwa pembangunan menurun atau tetap di sejumlah negara, terutama Afrika bagian selatan yang terkena dampak parah dari HIV/AIDS. Dalam beberapa kasus, istilah negara berkembang dapat dianggap sebagai eufemisme. Istilah ini berarti homogenitas antara negara-negara tersebut yang sangat beragam. Istilah ini juga berarti homogenitas di antara negara-negara tersebut ketika kekayaan (dan kesehatan) sebagian besar atau kecil kelompok utama sangat bervariasi.

Contoh Negara Ekonomi Awal Dan Berkembang

Berikut ini negara-negara yang dianggap sebagai ekonomi awal dan berkembang menurut Laporan Ekonomi Dunia Dana Moneter Internasional, April 2010.

  1. Afghanistan
  2. Albania
  3. Aljazair
  4. Angola
  5. Antigua dan Barbuda
  6. Argentina
  7. Hongaria
  8. Indonesia
  9. India
  10. Iran
  11. Irak

Sumber :  https://filehippo.co.id/